Raja Batak tahun 1539

Menurut Peta ini hanya Panai dan Sriwijaya yang ditaklukkan oleh Colamandala

Sriwijaya ditaklukan menyusul Panni oleh Rajendra Cola dari India
Sumber : wikipedia.org ilustrasi oleh : Dr. Kiernan

Inilah Biodata Si Raja Batak (Raja yang berkuasa di tahun 1539*  menurut buku “The voyages and adventures of Fernand Mendez Pinto, yang dialih bahasa ke bahasa Ingris oleh H.C Gent yang diterbitkan tahun 1653, dan dipersembahkan gratis oleh book.google.com dan penerbit) adalah seperti berikut ini:

  1. Gelar                     : Raja Batak
  2. Nama                    : Angeessiry Timorraia
  3. Saudara Ipar         : Aquarem Dabolay
  4. Dewa                    : Quiay Hocombinor, Ginnasserod (Dewa Kesedihan)
  5.  Armada                 : 15 Ribu Orang (Terdiri dari 8 ribu orang Batak, dan selebihnya dari              Menancabes, Lusons, Andraquires, Jambes dan Bournees, 40   Gajah, 12 Kereta dengan pasukan kecil dinamakan Fauleions,
  6. Pusat Kerajaan      : Pananiu (Panaiu)
  7. Nama Kerajaan     : Kerajaan Batak (menurut Tomi Pires dalam Suma Oriental posisinya ada diantara Pase dan Aru (haru).Pusat kerajaan yakni Pananiu kemungkinan besar berhubungan erat dengan Kerajaan Panai seperti data dari Prasasti Rajendra Cola: Panai ditundukkan oleh Kerajaan Cola setelah mereka menundukan Sriwijaya. “Pannai, dengan kolam air, adalah Negara kedua yang ditaklukkan oleh armada angkatan laut (Colamandala – red). Pannai telah diidentifikasi sebagai Pani atau Panei, sebuah kota di pantai timur Sumatera (Wikipedia.org – Sastri, p 215). Jadi klaim bahwa Panai adalah tunduk pada Sriwijaya bisa dipatahkan.

Pannai juga disebut-ebut dalam naskah kuno Kerajaan Majapahit tulisan Empu Prapanca tahun 1365 Saka, jadi sulit menyatakan kerajaan ini kecil dan adalah taklukan Sriwijaya, karena kerajaan ini sudah ada jaman Sriwijaya Berjaya dan masih bertahan saat Sriwijaya dan Majapahit Runtuh.

Belum ditemukan bukti kemunduran kerajaan Panai sehingga pada tahun 1526 dan kenapa tiba-tiba kerajaan ini lenyap.

Sejarah Batak

Batak Masa Ke masa

Dalam buku perjalanan Pinto di atas Letak Panai (Panaiu-Pananiu) ada di Pantai Barat Sumatra (Pinto menulis sisi lain dari Laut yang di sebut olehnya sebagai laut Mediterania – dimana Pindo berangkat dari Malaka dan singgah di Kerajaan Aru lalu menyusuri Timur Sumatra sampai kesisi lainnya). Bandingkan tulisan Walter Bonar Sidjabat dalam buku Ahu Si Singamangaraja, panai itu ada di daereah Pane sekarang (Padang Lawas).

Anak-Anak Raja Batak:

3 Putra Raja Batak telah tewas ditangan Tirani Aceh seperti isu suratnya kepada Kapten Portugal yang diterima oleh Pedro de Faria bertanggal Hari Kelima Bulan Kedelapan (hal. 15).

Dalam Hal 20 tertulis, Pinto Mengamati 2 orang Pangeran yang tidak disebut lagi sebagai Pangeran dari Negeri Tetangga (seperti tertulis di hal.15) , tidak begitu jelas apa pentingnya dia mengamati kedua Pangeran ini, jika memang mereka adalah anak dari Raja Batak maka menjadi identik dengan Tarombo Batak Toba yakni Si Raja Batak Mempunyai dua Orang Anak yaitu : Guru Teteabulan dan Raja Isumbaon.

Dan jika Siraja Batak tahun 1526 mempunyai dua orang Putra maka jarak satu generasi ke generasi selanjutya rata rata adalah :
2012 – 1539     =     473 tahun
maka jika Siraja Batak Sudah punya generasi ke 25 maka satu Generasi rata-rata : 486/25 = 18,92 tahun.
Cukup masuk diakal.

Dan Pernyataan ini  telah menjadi fakta yang di akui dunia saat ini saat ini, karena didukung oleh:

  1. Sesuai dengan apa yang diakui dan dipercaya oleh mereka yang  merupakan keturunan Siraja Batak seperti Tarombo di Toba dan masyarakat di luar Batak.
  2. Mereka yang menerima bahwa mereka adalah Batak tapi bukan keturunan Si Raja Batak seperti pada Tarombo Toba (semakain menguatkan point 1 diatas)
  3. Bahkan mereka yang bermarga tapi tidak merasa sebagai orang Batak (Artinya semakain mengukuhkan point 1 diatas).

sumber :http://batak.web.id/raja-batak/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s