Hubungan keturunan siBagot Ni Pohan dengan kerajaan Barus

SRIKATA CERITA ASAL
Sejarah kepemimpinan negeri Barus yang di dalamnya ada terdapat negeri Rembe, bermula dari negeri Toba Silalahi, Balige, Negeri Parsuluhan, dari Marga Pohan. Sedangkan sejarah negeri Barus kuno dapat dirunut dari kepindahan Raja Uti putra Guru Tatea Bulan yang membuka Barus beberapa abad sebelum Masehi.
Di negeri Toba Silalahi tersebut, dikenal seorang Raja bernama Raja Kesaktian atau Ambung Kasian yang mempunyai lima putra. Putra sulung bernama Mage Di Pohan atau Magat, yang kedua bernama Lahi Sabungan, ketiga bernama Raja Tumbuk padi, yang keempat bernama Raja Pait Tua, yang kelima bernama Raja Alang Sabatangan Pardosi.
Suatu saat, sang Raja melakukan ritual puasa. untuk mendukung ritual tersebut, dia menyuruh salah seorang anaknya bernama Alang Pardosi untuk mencari minyak jujungan atau junjong. Untuk itu, Alang Pardosi pergi kenegeri Asahan disebelah timur Sumatera. Sambil menunggu putranya tersebut sang raja memulai ritual puasanya. Namun, kepergian Alang Pardosi yang memakan waktu lama membuat Raja menjadi tidak sabar. Maka sang Raja melakukan kesepakatan dengan keempat putranya yang lain untuk memberhentikan ritual puasa karena Alang Pardosi tidak kunjung datang.
Beberapa saat kemudian dalam penantian yang lama, Alang Pardosi pun datang membawa minyak. Namun dia mendapatkan bahwa ritual puasa telah dihentikan, hal ini membuatnya berkecil hati karena sang ayah tidak berkenan untuk menanti kepulangannya. Untuk menghilangkan rasa kecewanya tersebut, diapun memutuskan untuk bermigrasi dengan mengajak istri dan beberapa orang yang bersimpati padanya pindah ke sebuah wilayah yang dirasa aman diarah matahari terbenam atau sebelah Barat. Setelah melakukan perjalanan panjang, Alan Pardosi memutuskan untuk berhenti di sebuah rimba di tengah hutan lebat dan membuka ladang beserta pemukiman. Kawasan tersebut dinamakan Tundang.
Perkembangan kawasan Tundang begitu pesat sehingga mengundang kedatangan para imigran dari Toba sehingga layak disebut sebagai sebuah negeri. Alang pardosi kemudian menjadi raja dan memberlakukan berbaga peraturan dalam batas-batas wilayah yang dikuasai. Batas tersebut meliputi wilayah tersebut sampai pantai Barat Sumatera; ke barat sampai ke Huta Tondang, Simpang Kiri, Batang Singkil, lalu ke muara disebelah tenggara sampai keperbatasan tanah Pasaribu. Pesatnya perkembang mendorong penduduk mengembangkan dan membuka kawasan baru sampai ke Dairi sekarang. Dari cerita ini diketahui bahwa tanah Pasaribu di daerah pesisir telah eksis sebelumnya.
Dalam kejadian yang lain, di sebuah negeri tetangga bernama Luat Simamora di negeri Dolok Sanggul di sebuah desa bernama Lumbat Situpang terdapat beberapa kejadian yang mempengaruhi perkembangan Tundang. Disebutkan bahwa di Luat Simamora tersebut terdapat seorang Raja bernama Tuan Mirhim (di negeri Pakkat terdapat seorang tokoh bernama Tuan Sumerham?). Raja mempunyai tujuh orang putra. Seorang yang bernama Si Namora, satu-satunya yang tidak mempunyai keturunan di antara tujuh bersaudara. Hal ini mengakibatkan seringnya terjadi perselisihan. Sebuah insiden terjadi. Seorang istri saudaranya terkena terinjak kotoran. Perempuan yang kena lumpur itu bertanya kepada perempuan yang lain dengan nada heran.
" Kotoran siapa ini yang mengenai kakiku? Mengapa tidak dibuang?".
"Siapa yang mau membuangnya? Bukan anakku yang membuat kotor. Anak siapa yang buat kotor dia yang harus membuangnya," jawab perempuan yang lain.
"Terus punya siapa?"
"Siapa lagi kalau bukan dari anak nakal, yah anak Si Namora!"
Sindiran itu membuat istri Si Namora Simamora menangis, karena dia memang tidak mempunyai anak.
"Mungkin karena kami memelihara seekor anjing lalu mereka menyebutnya sebagai anakku," pikir dia sambil bertambah sedih.
Kebetulan suaminya datang dan melihat kejadian tersebut.
"Mengapa kau menangis?" tanya dia
"Mereka menuduh bahwa anak kita yang membuang kotoran dilantai, padahal kita tidak punya anak."
Sindiran tersebut dirasakan mendalam oleh Simamora dan diapun membentak istri saudaranya tersebut. Rasa sedihnya tak terobati. Tidak ada jalan keluar baginya kecuali menjauh dari mereka. Diapun mengajak istrinya untuk pindah mengasingkan diri. Mereka memilih untuk berjalan ke arah barat sampai suatu saat dia menemukan tempat yang layak untuk bermukim. Di sana dia berusaha membuka hutan dan melangsungkan hidup dengan bercocok tanam.
Suatu saat, Raja Alang Pardosi sedang menikmati hari-harinya di pinggir sebuah sungai. Matanya memandang sebuah potongan kayu yang hanyut dari hulu. Dari potongannya dia mengetahui bahwa batang kayu tersebut merupakan sisa potongan kayu. Dia menduga bahwa ada orang yang tinggal di hulu sungai tersebut tanpa sepengetahuannya.
Bersama hulu balangnya dia mendatangi orang tersebut yang kebetulan Simamora.
"Siapa kau? dari mana asalmu dan mengapa kau membuka kampung di tanahku?"
"Namaku Simamora, aku putra seorang Raja yang bernama Tuan Mirhim dari Luat Simamora, Negeri Dolok Sanggul kampung bernama Lumban Situpang."
Simamora memperkenalkan diri dan melanjutkan
"..Adapun penyebab kedatanganku adalah karena aku bertengkar dengan saudaraku yang selalu menyindir kondisi kami yang tidak mempunyai anak. Sampai kemudian mengasingkan diri kesini. "
"Kalau kau mau tinggal disini, maka kau harus menuruti semua peraturan dan menunaikan persyaratan adat kepadaku. "
"Apapun peraturannya akan hamba turuti," ujar Simamora mencoba meyakinkan sang Raja.
Pardosi kemudian menjelaskan beberapa persyaratan
"Persyaratannya adalah; apabila kau mempunyai makanan yang berdaging, maka kau harus mempersembahkan bagian kepalanya kepadaku, walaupun itu ikan, mengerti? "
Simamora pun menurutinya.
Perjalanan nasib Simamora di huta baru tersebut akhirnya berubah. Istrinya yang telah lama menunggu akhirnya hamil juga. Dikisahkan bahwa hal ini karena dia sering memakan buah rambe, buah yang menjadi primadona daerah tersebut. Beberapa bulan kemuadian lahirlah seorang putra yang diberi nama Si Purba Uluan. Kabar gembira ini kemudian disampaikan kepada Raja. Pardosi sebagai pemimpin menunjukan kewibawaannya dengan menghadiahkan tiga potong kain, masing-masing untuk mereka. Huta tersebut kemudian berkembang pesat dan banyak imigran tinggal didalamnya. Huta tersebut dinamakan Rambe karena buah rambe menjadi primadona disana. Negeri Rambe sekarang terletak di Pakkat, Humbang Hasundutan.
Beberapa tahun kemudian dua orang putra berikutnya lahir, diberi nama Si Nalu (Manalu) dan yang bungsu bernama Si Raja. Setelah seluruh putranya menginjak dewasa, putra tertua merasa heran mengapa setiap kali mereka menyantap hidangan selalu tanpa bagian kepala.
"Ayah, dimana bagian kepalanya? lain kali aku uga ingin memakan bagian kepala gulai! "
Simamora kemudian menjawab dengan menjelaskan perjanjiannya dahulu dengan sang Raja.
"Anak-anakku, kepala gulai tidak boleh kita makan karena saya sudah berjanji untuk memberikannya kepada Raja. "
"Kok perjanjiannya menyusahkan sekali? apa yang akan kita lakukan nanti kalau mangadakan pesta besar, bukankah gulainya harus lengkap? "
"Apa boleh buat, kita tetap tidak boleh. "
"Ayah, aku punya akal untuk melepas perjanjian itu. "
"Apa maksudmu, Nak?"
"Izinkan kami pergi kedaerah Toba untuk mencari sepotong kayu yang sangat istimewa…"
"Kalau kau mau pergi ke sana, kau dapat meminta kepada saudara kita kain dan barang-barangku dulu yang tertinggal, sebut saja nama ayah, " kata Simamora mendukung usul putranya.
Purba beserta kedua adiknya menempuh perjalanan menuju Toba tempat kelahiran ayahnya.Saat akan memasuki sebuah huta, seorang penduduk mencegahnya dan menanyai identitasnya.
"Hei nak, dari mana asalmu? "
"Kami berasal dari rantau sebelah, dekat tanah Dairi di sebelah Barat, " jawab Purba
"Apa kau kenal orang bernama Si Namora di sana?"
"Aku kenal, dia ada disana sekarang, ada apa dengannya? "
"Aku bertanya karena dulu aku mempunyai seorang adik kecil yang sudah lama minggat dari rumah kami karena perselisihan. "
"Kalau dia saudara Tuan, maka kami adalah anak-anaknya yang datang kemari hendak mencari Bapak Tua. Disana dia telah mendirikan kampung bernama Rambe. Dia menyuruh kami mengambil barang-barang yang tertinggal, beruntung kita berjumpa disini. "
"Kalau benar kalian anaknya marilah kerumah. " Saudara tua mengajak ketiga anak tersebut kerumahnya.
Kesempatan yang sangat kebetulan tersebut digunakan untuk bersuka cita selama beberapa saat. Setelah beberapa lama tinggal di rumah saudaranya, Purba memohon diri untuk kembali ke kampung halaman. Bapak Tua memberikan kepadanya segala barang-barang Simamora. Kepulangan mereka ke Rambe disertai beberapa orang yang ingin bertemu ayahnya. Melihat begitu banyaknya orang-orang yang datang bersama anaknya, Simamora memberikan sambutan yang hangat. Purba memohon ayahnya untuk memburu rusa agar dipersembahkan kepada Raja Pardosi. Persembahan tersebut membuat Raja Pardosi begitu terkesan sehingga menawarkan anak-anak perempuannya kepada putra-putra Simamora. Pernikahan ketiga pasangan tersebut diselenggarakan bersamaan.
Simamora memutuskan untuk memisahkan tempat tinggal ketiga putranyatersebut. Si bungsu tinggal bersamanya. Si Sulung tinggal bersama mertuanya. Anak yang kedua dibuatkan kampung tersendiri.
Setelah mengarungi hidup beberapa lama, Purba menjenguk ayahnya di Rambe. Dia mendapati ayahnya sedang mempunyai buruan rusa. Dia teringat dengan rencana trik yang sudah laam terlupakan tersebut.
" Wahai ayah sekarang undanglah Raja Pardosi untuk menerima persembahan kepala rusa, kalu ada sesuatu biarkanlah aku yang berbicara. "
Simamora kemudian mengundang sang Raja. Melihat ayahnya pergi membungkus rusa tersebut dengan kain candai dan beberepa lapis kain biasa. Sebuah tombak dipancangkan dekat kepala rusa. Saat Raja Pardosi dan Simamora tiba, Purba menyodorkan persembahan tersebut.
" Hai Mamakku, binatang apakah namanya ini? kami tidak mengenalinya karena tidak pernah mendapatkan binatang seperti itu, apakah manusia atau bukan, tapi ambillah kepalanya "
" Tidak, aku tidak berkenan, ambilah bersamamu aku ngeri melihat binatang itu," tolak sang Raja merasa curiga dengan jenis persembahan tersebut.
"Tapi ini kan harus Mamak terima karena kita sudah melakukan perjanjian. Tidak boleh dipungkiri sekarang, baik atau buruk dalam perjanjian sama saja, Mamak harus terima. "
"Aku tidak mau mengingat perjanjian itu lagi. Persembahan itu untuk kalian saja, dan siapapun boleh memakannya, untuk selamanya aku tidak perduli lagi," titah Raja pardosi dan diapun kembali ke hutanya. Purbapun tersenyum dan membuka, semua orang dipertemuan tersebut menyadari bahwa Raja Pardosi telah tertipu.
Lama-kelamaan, berita tentang tertipunya Raja tersebar di masyarakat, sampai akhirnya terdengar oleh telinga Raja. Dia menyadari tipu daya menantu sulungnya tersebut dan semakin membuatnya gusar serta tidak percaya pada Purba yang sudah direncanakan menjadi raja pengganti dirinya.
"Begitu cerdiknya si Purba, apa yang terjadi bila dia menjadi raja, apakah aku akan dibunuhnya? " pikirnya. Hatinya semakin galau.
Kenyataan itu membuat raja ketakutan sendiri, perasaan was-was menyelimuti dirinya. Bagaimana mungkin ketulusan dirinya sebagai mertua telah dinodai. Raja kemudian memutuskan untuk memindahkan istananya ke sebuah kawasan baru yang dinamakan si Pigembar. Sebagian besar penduduk mengikutinya, namun banyak juga yang ingin tinggal.
Kawasan itupun dibangun kembali dan menjadi tempat yang ramai. Beberapa saat kemudian Permaisuri meninggal dunia. Mendapat berita musibah tersebut, beberapa utusan dari kampung dan daerah melawat sambil membawa kerbau, kambing, kuda, dan beberapa persembahan lainnya. Saking banyaknya pelayat, suasana seperti di hari raya saja. Di antara pelayat tersebut adalah menantu Raja pardosi, Purba.
"Wahai Mamakku, aku melihat banyak orang datang membawa berbagai persembahan. Aku ingin membawa persembahan yang lain dari pada mereka, kalau seandainya mamak menyukainya."
"Kalau seandainya aku menyukainya, aku menyukainya dalam jumlah yang besar," jawab Raja berusaha mempersulit menantunya.
Namun Purba tidak patah arang, diapun pergi ke negeri Toba menjemput orang-orang toba dan memesan satu kuda bengkuang dan satu patung kura-kura. Setelah kedua patung persembahn itu selesai dibuat, Purba memerintahkan orang-orang Toba tersebut untuk membawa senapan dan mempersenjatai diri. Rombongan tersebut kembali ke istana dan memberi pesan bahwa besok dia akan memberi persembahan itu kepada Raja secara langsung.
Keesokan paginya Purba membawa persembahan ke Istana di ikuti oleh pengikutnya yang berkuda dan menenteng senjata yang berisi peluru. sebelum sampai ke istana Purba memrintahkan pengikutnya untuk mengamuk dan membunuh semua penduduk di kampung tersebut yang tidak mempunyai tanda. Sebelumnya. Purba telah mengatur strategi penyerangan dengan memberi tanda bagi pasukan dan warga yang tidak boleh dibunuh.
Penyerangan yang tak terduga tersebut mengakibatkan jumlah tewas dan luka yang besar. Raja Pardosi dan hulubalang beserta rakyat yang patuh dengannya berhasil melarikan diri. Mereka melariaknn diri menuju arah timur.
Setelah melakukan perjalanan yang melelahkan, rombongan tersebut tiba di sebuah kawasan hutan di sebuah gunung bernama Nagudang. Raja memutuskan untuk berhenti di tempat tersebut karena dirasa aman dari serangan menantunya. Sebuah hunian barupun dibina dari awal. Inilah cikal bakal negeri bernama Huta Ginjang. Raja mengatur strategi pertahan dari seranga luar bersama kepala hulubalangnya, Timba Laut. Namun untuk memenuhi makan dari laut, ditetapkanlah seorang hulubalang bermarga Pane, untuk memancing ikan di sebuah pulau demi memenuhi kebutuhan kolektif. Pulau tersebut akhirnya sekarang dinamai Pulau Pane dan sebuah pulau kecil di samping bernama pulau Belalang karena di situlah ikan Belalang, kesukaan mereka ada.
Untuk kedua kalinya, negeri yang ditinggalkan raja tersebut dikuasai oleh Purba. Dia menobatkan dirinya menjadi penguasa dan raja. Namun, karena ketidakpiawiannya dalam memerintah, kelaparan terjadi. Kelaparan ini juga dipicu oleh banyaknya petani yang meninggal dalam penyerbuan huta tersebut oleh Purba. Raja Purba melakukan konsultasi dengan seorang datu kerajaannya. Dia ingin tahu mengapa musibah ini bisa terjadi.
"Paduka yang mulia, adapun penyebab kelaparan ini adalah karena sebuah kutukan yang menimpa anda. Kutukan tersebut diakubatkan oleh kemurkaan Raja Pardosi, mengakibatkan tanaman dan tumbuhan tidak dapat hidup. Apabila Raja Pardosi tidak dijemput, maka semua penduduk kerajaan ini akan tewas," jawab dang dukun.
Tidak ada pilihan bagi Raja Purba selian melepaskan kutukan tersebut. Dia mengutus salah satu panglimanya, Panglima Golgol untuk mencari keberadaan Raja Pardosi di hutan.
"Apabila kau berjumpa dengannya, sampaikan pesanku agar mereka datang beserta para pengikutnya, berapapun jumlahnya. Dia akan kembali menjadi raja di sini dan aku akan menuruti titahnya," perintah raja.
Setelah melakukan pencarian yang melelahkan, Panglima berhasil menemukan Raja Pardosi yang tengah membina kawasan kerajaan yang tengah berkembang. Dia mengutarakan niatnya kepada Raja.
"Aku berkenan untuk kembali ke negeri tersebut dengan satu syarat. Purba harus membangun sebuah rumah di Gotting (nama sebuah celah dan daerah antara Pakkat dan Tukka Dolok), di atas jalan Gotting, sehingga siapapun yang ingin lewat harus melalui bawah rumahku," titah Raja Pardosi.
Panglima Golgol kembali dan menyampaikan pesan tersebut. Raja Purba memerintahkan ahli bangunan istanya untuk membuatkan rumah sebagaimana dimaksud. Raja Pardosi dikabarkan dengan persyaratan tersebut. Dan dia beserta rakyatnya kembali semula ke rumah masing-masing.
Untuk mencegah terulangnya kejadian hilangnya daerah kekuasaannya, dia menempatkan seorang hulubalang kepercayaannya di huta-huta kecil di bawah kerajaannya. Di antaranta adalah, Batu Ringin dan Pangiringan. Diapun akhirnya memutuskan tinggal di Gotting.
Setalah lama tinggal di sana. Diapun mengunjungi daerah-daerah kekuasannya dan menetapkan beberapa peraturan, larangan dan pembentukan pasar yang disebut Onan. Diantaranya sampai ke Hulu di negeri Yakman (Aek Riman?).
Keberhasilannya membina kerajaanya membuatnya terkenal sebagi raja Batak yang paling disegani di luar Luat Toba dan Dairi. Diapun akhirnya mempunyai dua anak laki-laki dan satu perempuan dari permaisurinya yang baru. Anak perempuannya satu-satunya akhirnya disunting seorang raja di Aceh.
Putra pertaman bernama Pucaro Duan atau Pucur Dalan dan yang paling muda bernama Guru Marsakot. Raja Padosi kemudian meninggal dunia di Gotting karena ujur meninggalkan kedua putranya menjadi pemimpin di kerajaannya.
Setelah melewati masa, kedua putranya tersebut berusah untuk membangun pemukiman sendiri lepas dari bayang-bayang ayahnya.
"Lebih baik kita mebuat pemukiman masing-masing. Tinggal di sini akan membuat kita kesulitan mengatasi persoalan apabila bersama. Purba, abang kita juga telah membuka kampung yang baru," kata Pucaro ke Guru Marsakot.
Keduanya sepakat untuk membuka pemukiman yang baru, sehinga bila sebuah kawasan mengalami musibah akan di dapat ditolong oleh kawasan yang lain. Pucaro Dua membuka daerah yang namanya Tukah (Tukka?). Sementara itu Guru Marsakot beserta pengikutnya menuruni bukit dan mengikuti arus sungai ke hilir sampai akhirnya mereka menjumpai sebuah pincuran (pancuran?). Dia membuka hunian di sana dan menamakan wilayah tersebut sebagai Pancur (dikenal dengan Fansur).
Suatu saat dia bersantai memeriksa wilayahnya. Dia bersama hulubalangnya berjalan menelusuri tepi pantai. Dia menemukan sebuah komunitas baru. Orang Ceti dan Hindu ini membuka hunian di satu muara kecil. Sebagai penguasa Guru Marsakot menginterogasi mereka.
"Sudah berapa lama kalian di sini?"
"Belum lama tuan," jawab perwakilan komunitas tersebut.
"Apa penyebabkan kalian mendirikan hunian di atas tanah kekuasaanku?"
"Kami tidak sengaja untuk membuat hunian di sini. Kapal kami karam dan kami bermaksud membuat kapal baru untuk kembali ke negeri kami, Negeri Keling. Namun beberapa potong kayu yang kami tebang ada yang sudah busuk. Maka kami menyebut daerah ini Air Busuk. Kami tinggal serta mendirikan hunian dan perkebunan. Beberapa orang pendatang dari negeri lain sudah datang dan berkumpul di sini sehingga layaknya sebuah negeri. Kalau ini memang tanah tuan, berkenanlah menjadi raja kami."
"Baiklah," kata Guru Marsakot tanda setuju.
Guru Marsakot akhirnya masyhur menjadi raja di negeri Fansur. Dia memutuskan untuk memindahkan istananya ke Air Busuk. Air Busukpun, sebagai ibukota kerajaan berkembang bertambah pesat dan menjadi tujuan utama kunjungan para pedagang internasional. Peraturanpun dikanonisasi, perpaduan antara adat Batak, Melayu, Aceh dan Ceti (Hindu).
Untuk pengembangan kawasan, Istana kerajaan beserta komunitas pedagang tersebut memintahkan pusat kegiatan mereka ke kawasan seberang Lobu Tua, sebuah kawasan yang dihuni oleh para pedagang asing. Lobu Tua pun akhirnya berkembang pesat sebagai pusat koloni pedang asing. Kawasan Lobu Tua sampai ke Sungai Macu yang ditinggali para masyarakat elit Aceh, Keling dan Arab yang kaya karena perniagaann.
Guru Marsakot memliki putra mahkota bernama Namora Raja dan seorang putri. Sepeninggalan Raja, Namora Raja dinobatkan menjadi Raja menggantikan ayahnya.
Sementar itu Raja Tukka, Pucaro Duan, memiliki lima anak. Satu diantaranya laki-laki bernama Si Tutung. Si Tutung sepeningalan ayahnya menjadi raja di wilayah tersebut.
Dalam sebuah kejadi, Raja Rambe, putra Raja Purba melakukan pemberontakan kepada hegemoni Raja Tutung. Raja Rambe tidak mengakui legitimasi sang Raja Baru. Tutung meminta bantuan kepada saudaranya di Lobu Tua. Karena Raja Rambe yang baru diyakini telah melanggar traktat yang dibuat oleh kakek dan bapak tua mereka.
Mendengar berita tersebut, Raja Namora tidak bisa menerima. Dia memerintahkan semua pasukannya dibantu dengan setengah penduduk kerajaan untuk mendukung pasukan Tukka perang melawan Rambe.
Penyerbuan ke negeri Rambe tesebut berlangsung sengit. Sembilan wilayah di negeri Rambe hancur lebur dan terbakar dikepung pasukan aliansi naora dan saudaranya Tutung. Setalah menguasai Rambe, seorang utusan dari Lobu Tua datang memberi kabar kelahiran putra raja. mendapat kabar gembira tersebut, Raja Namora memutuskan untuk kembali ke negerinya. Perangun dihentikan dan Raja Rambe kembali menandatangani perjanjian loyalitasnya.
Beberapa dekade kemudian, Raja Namora meninggal dunia dan digantikan oleh anaknya. Beberapa keturunanya menguasai negeri tersebut turun temurun. Keterangannya kabur sampai akhirnya keturunanya yang sudah memeluk Islam.
Kerajaan menjadi Islam saat kerajaan tersebut dikuasai oleh keturunan Raja Namora yang bernama Tuan Kadir. Tuan Kadir sebagai Raja Pertama yang mengabut Islam, menurunkan kekuasaan kerajaan kepada putra mahkotanya bernama Raja Tuan Mualif, sepeninggalannya.
Pada zaman tuan Kadir ini, datanglah sebuah penyerbuan tak terduga-duga dari bangsa Gergasi (Portugis atau Aceh?) yang menghancurkan kota Lobu Tua, Sungai Macu sampai ke Kepala Ujung. Pengungsian besar-besaran terjadi dan mereka bersembungi di sekitar seberang Air Siraha (Sungai Aek Sirahar?) terus ke kuala Barus dan mendirikan kampung Barus kedua bernama Kota Bariang.
Setelah orang Gergasi dapat dihalau, keamanan negeri akhirnya dikembalikan. Sepeninggalan Raja Mualif, tahta kerajaan diberikan kepada putra mahkota Raja Marah Pangsu. Pada masanya, Sultan Ibrahim dari negeri Tarusan membuka kekuasaan di Barus. Barus saat itu merupakan daerah kekuasaan Kerajaan Fansur yang dihuni oleh marga Pasaribu.
Sultan Ibrahim merupakan putra Muhammadsyah Pasaribu asal Barus yang bermigrasi dan menjadi penguasa di Negeri Tarusan, Sumatera Barat. Terjadi persaingan antara penguasa Negeri Barus dan Fansur. Dia, pertama sekali menginjak kakinya, setelah perjalanan panjang melalui Bakkara, di sebuah kawan hutan dan membuka huta dinamakan kampung Gogo di Barus.
Ibrahim Pasaribu tidak menyadari siapa penguasa di daerah tersebut. Baginya sebagai pembuka huta, dia berhak untuk menjadi penguasa di daerahnya. Apalagi dia memang berasald ari sekitar daerah Barus tersebut.
Saat bersantai di tepi pantai, dia menemukan kulit buang banggis (manggis?) dan menyadari adanya hunian di hulu. Dia bersama hulubalangnya berusaha mencari asal usul kulit buah tersebut. Sampai akhirnya mereka sampai ke sebuah dusun. Pembicaraanpun akhirnya terjadi antara dia dan ketua dusun tersebut.
"Hai tuan-tuan yang sedang berjalan, dari mana asal tuan-tuan?" tanya kepala dusun tersebut.
"Kalian orang mana juga?" tanya Ibrahim kembali.
"Kami orang sini."
"Kami juga orang sini."
Ibrahimpun pergi dan memeriksa kampung lainnya.
Kepala dusun tersebut akhirnya melapor kepada Raja Fansur. Dia memberitahukan bahwa mereka orang asing yang membuka pemukiman tanpa izin. Sultan Marah Pangsu mengirim utusan ke kampung baru tersebut. Klaim mengklaikm tanah akhirnya terjadi.
"Aku yang bernama Sultan Ibrahimsyah beserta rakyatmu membuat kampung di tanah kami sendiri." tegas Ibrajimsyah.
Marah Pangsu tidak terima dengan perlakuan tersebut.
Persoalan kemudian dilakukan dengan sumpah antar kedua raja. "Kalau bukan ini tanahku maka Allah akan membinasakanku," sumpah Ibrahim di depan publik.
Marah Pangsu, kemudian kembali ke negerinya agak ke hulu. Peristiwa tersebut memberi gelar baru kepadanya Tuanku Mudik. Konstelasi politik saat itu berubah-ubah dan peta kekuasaan politik berpindah-pindah dari Barus dan Fansur. Juga antara persaingan kekuasaan antara Sultan Ibrahimsyah dan Marah Pangsu.
Sampai akhirnya, politik memaksa Marah Pangsu untuk memindahkan pusat kekuasaannya ke Pintu Ria. Sultan Ibrahimsyah juga sempat memindahkan istanyanya ke Hujung Tanah. Marah Pangsu wafat pada tahun 707 Hijriyah. Dia meninggalkan putra tida orang yang masih kecil. Sultan Ibrahimsyah didaulat untuk menduduki singgasana marah Pangsu, karena Ibrahimsyah ternyata sudah menjadi menantu Marah Pangsu.
Sultan Ibrahimsyah menjadi penguasa tunggal di kawasan Barus dan Fansur. Untuk memelihara kelanggengannya, dia bermaksud untuk menyingkirkan tiga adik iparnya. Ketiganya akhirnay dieksekusi di sebuah hutan belantara. Toh, akhirnya rahasia tersebut akhirnya diketahui oleh kakak mereka istri Sultan Pasaribu. Dia akhirnya depresi dan bunuh diri. Meninggalkan seorang putra yang bernama Raja Yusuf dengan gelar Raja Uti.
Marah Pangsu sendiri tida bersaudara. Satu diantaranya perempuan yang meninggal di laut karena ditawan tentara dari Jawa (Sriwijaya atau Majapahit?). Yang satu lagi mempunyai seorang putra yang bernama Sultan Marah Sifat. Sultan Marah Sifat merupakan penguasa lokal di sebuah daerah di Barus yang bernama Batu Berdinding.
Batu Berdingding akhirnya semakin ramai, karena eksodur penduduk dari Pintu Ria. Mereka yang eksodur akibat tidak percaya kepada raja yang telah mengeksekusi tiga orang putra mahkota. Perseteruan antara Marah Sifat dan Ibrahimsyah pun meningkat.
Untuk menghindari pertikaian, Marah Sifat akhirnya membuka daerah baru untuk para pengikutnya pada tahun 710 Hijriyah. Namun, akibat kurangnya persiapan, pandemi penyakit menjangkit penduduk. Mereka akhirnya membuka sebuah kawasan baru dekat Si Antomas (Manduamas?), diberi nama Si Tiga Bulan.
Eksodur berikutnya datang dari Pintu Ria. Mereka diperkenankan membuka huta di kawasan baru tersebut dan dinamakan Simugari. Sultan Ibrahimsyah terus memburu Marah Sifat. Pertikaianpun tak dapt dielakkan. Diam-diam, Sultan Marah Sifat mengutus utusan ke Raja Aceh untuk meminta bantuan politik.
Seorang utusan dari kerajaan Aceh kemudian datang dan meemrintahkan Sultan Ibrahumsyah untuk mengikuti perintah Raja Aceh. Ibrahimsyah melawan.
"Aku tidak lagi berdamai kepada raja Aceh. Jika asap apiku condong menghadap Aceh aku kipas. Jika ayamku condong berkoko ke Aceh, aku potong," tegas Sultan.
Raja Aceh murka. Dia mengirim armada maritimnya di bawah pimpinan seorang panglima. Perangpun terjadi di Barus di pusat kekuasaan Ibrahimsyah Tanah Ujung. Ibrahimsyah tewas dengan kepala terpenggal. Kepala sultan dipersembahkan ke Raja Aceh.
Raja Aceh memerintahkan untuk menggantung kepala tersebut di sebuah junjung selama tiga hari. Di depan publik, sang raja menginjak dan menyepak kepala terpotong tersebut.
"Inilah kepala seorang yang gagah berani melawan aku," murkanya.
Selang beberapa hari kejadian aneh terjadi. Kaki raja akhirnya membusuk seperti mengidap sebuah poenyakit yang tidak dikenal. Raja akhirnya sadar bahwa ini akibat perbuatannya kemarin itu. Dia kemudian meminta maaf kepada arwah pemilik kepala dan mengambalikannya ke tanah Barus.
"Kalau ini disebakan oleh tindakanku, aku minta maaf kepada raja yang memiliki kepala tersebut. Apabila penyakitku ini dapat sembuh, aku akan perintahkan untuk mengembalikannya ke negerinya dengan segala hormat," nazar sang raja dalam sebuah ritual.
Setelah kesembuhan datang. Kepala tersebut dikembalikan ke negerinya. Dalam perjalanan laut, tidak hentin-hentinya meriam dibunyikan untuk pernghormatan kepada raja. Di negeri Fansur, dayang-dayang yang membawa kepala tersebut mengembalikannya ke Sultan Marah Sifat, yang telah menjadi penguasa sementara.
Upacara penobatan kembali serta rehabilitasi namanyanya dilakukan. Ratapan dan puji-pujian dihaturkan dayang-dayang dan penginang dari Aceh dengan kalam hitam dan merah dan penghormatan. Upacara tersebut juga ditandai dengan perarakan bunga setangkai bercincin raja serta iringan bunyi-bunyian.
Kehormatan raja yang tewas tersebut dikembalikan dalam sebuah surat dari raja Aceh yang ditujukan kepada Marah Sifat. Disebutkan dalam surat tersebut; bahwa melepaskan negeri Fansur dari wasil kedua dan memohon kurnia dan kebesaran kepda sang raja yang wafat serta permintamaafan raja karena telah memenggal kepala Sultan.
Kepala tersebut akhirnya disemayamkan di Sumigari dan daerah tersebut menjadi tempat tinggal pengikut Sultan Ibrahimsyah pasaribu. Peristiwa tersebut terjadi pada tahun 785 H. Putra Ibrahimsyah, Sultan Yusuf akhirnya bermukim di Simugari berserta keluarganya dan putranya Sultan Alamsyah. Pemukiman ini kemudian berpindah ke Lobu Dalam karena sesuatu dan lain hal.
Nasib Sultan Yusuf akhirnya berakhir tragis. Sultan Yusuf yang akhirnya tinggal di istana raja Aceh di Bandar Aceh, menjadi menantu raja. Dendamnya akhirnya membuatnya ingin membunuh raja. Namun yang berhasil dibunuhnya adalah permaisuri raja. Dia akhirnya duhukum mati oleh pengadilan.
Sultan Marah Bongsu menjadi penguasa Fansur sepeninggalan Sultan Marah Sifat dengan gelar Sultan Maharaja Bongsu. Sementara itu Sultan Alamsyah yang masih diakui secara de jure sebagai penguasa di Barus mempunyai dua putra mahkota. Pertama bernama Marah Sutan dan yang muda bernama Sultan Bergonjong.
Sultan Bergonjong, setelah menyaksikan abangnya Marah Sutan menjadi penguasa di Barus memutuskan untuk mengasingkan diri. Dia mengembara menuju pulau Perca terus ke negeri Jawa. Dia sana dia memanfaatkan waktunya untuk menuntut ilmu.
Kepemimpinan Sultan Maharaja Bongsu ditandai dengan perang sipil dengan antara negeri tersebut yang keturunan Aceh dengan kerajaan. Orang-orang Aceh yang banyak bermukim Lobu Tua. Perang tersebut sangat melelahkan karena salah satu pihak sangat sulit mengalahkan yang lain. Perangpun berlangsung lama.
Sultan Bergonjong kembali melalui pelabuhan Kerajaan Deli di Sumatera bagian timur. Dia, bersama istrinya dan keluarganya yang baru, melakukan perjalanan darat ke Barus melalui daerah Toba, Limbong. Di Limbong dia menyempatkan diri untuk bermukim dan menikah dengan putri Raja Limbong, Raja Buma-buma, saudara perempuan Jongi Mali (Jonggi Mali?).
Kemudian dia melanjutkan perjalannyan dan singgah di negeri Rambe. Di sana di mendengar berita perang sipil di Fansur dan bermaksud untuk melihatnya. Istrinya, putri Raja Limbong, ditinggalkan di sana. Dengan gagah berani dia memasuki Fansur di atas kudanya dan langsung bergabung dengan prajurit-prajurit yang sedang berperang.
Tiba-tiba dua sudah berada di antara dua pasukan tersebut dan mengangkat tangannya dan berteriak agar perang tersebut dihentikan. Pasukan Aceh bermaksud untuk menuruti tawaran tersebut. Mereka terkesan dengan postur tubuh Bergonjong yang kekar dengan wajah yang tampak baik-baik saja.
"Baik kita coba, kalau tawan tersebut memihak kita, kita dukung," ujar salah satu pemimpin pasukan kepada yang lain.
Kedua panglima pasukan bermusuhan tersebut akhirnya berembuk satu meja dengan mediasi Sultan Bergonjong. Sultan akhirnya mendapati bahwa pihak Aceh merupakan pihak yang bersalah kepada kepemimpinan Sultan Marah Bongsu.
Pihak Aceh tidak terima. Maka perangpun akhirnya tidak dapat diabaikan. Setelah beberapa saat melakukan perang. Pihak Aceh akhirnya dapat ditaklukkan. Keamananpun kembali ke negeri tersebut. Tapi tidak banyak penduduk yang mengenal asal usul Sultan Bergonjong.
Setelah penduduk mengetahui bahwa dia merupakan adik dari Marah Sutan, rakyatpun akhirnya respek kepadanya. Karisma Bergonjong meningkat dan membuatnya mempunyai pengikut dan tampak sebagai penguasa alternatif. Beberapa saat kemudian terjadi sengketa antara Bergonjong dan Sultan Marah Bongsu. Bergonjong tidak dapat melawan kecuali menyingkir ke Manduamas. Namun pasukan Marah Bongsu terus mengejar sampai akhirnya terjadi perang yang tak berkesudahan dengan pasukan pertahanan Sultan Bergonjong di Manduamas.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s